JANGAN SERING TIDUR DENGAN MENGHIDUPKAN KIPAS ANGIN, INI BAHAYANYA

JANGAN SERING TIDUR DENGAN MENGHIDUPKAN KIPAS ANGIN, INI BAHAYANYA
Loading...

7. Menjadi kebiasaan buruk
Otak kita mengendalikan syaraf-syaraf perasa yang mempengaruhi kenyamanan. Jika kita terlalu sering menggunakan kipas saat tidur maka akan membuat suatu kebiasaan baru, artinya kita tidak akan bisa sekalipun tidur tanpa menggunakan kipas angin. Dampaknya adalah, bahaya kipas angin akan lebih mudah terjadi dan tidak akan memiliki kualitas tidur yang baik, karena setiap bangun akan terasa lelah dan nyeri.
8. Suhu tubuh menurun
Keseimbangan tubuh sangat dibutuhkan untuk menjaga aktivitas sel imun. Salah satu upaya pengatur suhu tubuh adalah dengan mengeluarkan keringat. Normalnya tubuh saat tidur akan mengeluarkan keringat, namun jika menggunakan kipas angin saat tidur akan membuat kulit mengering dan mengecilkan pori-pori. Dampaknya keringat di dalam tubuh akan sangat sulit dikeluarkan.
9. Gampang sakit
Kondisi tubuh yang gampang sakit adalah efek dari metabolisme tubuh yang tidak berjalan dengan baik. Dampak ini di rasakan jika kita tidak berhasil mengeluarkan keringat dalam tubuh yang membuat sel-sel imun lebih aktif. Oleh karena itu melambatnya aktivitas sel-isel mun, akan membuat tubuh kita mudah sekali terserang penyakit. Apalagi jika saat kita tidur kita mengirup udara yang mengandung virus penyakit, tentu potensi kita menderita sakit akan semakin besar.
10. Sesak nafas
Kondisi ini terjadi dikarenakan udara yang kita hirup sangat sedikit sekali mengandung oksigen. Seperti yang sudah diungkap diawal, saat wajah kita menghadap kipas maka sirkulasi udara di sekitar wajah sangat buruk, karena oksigen akan menipis dan justru karbon dioksida akan bertambah. Bahayanya adalah kita akan mengalami sesak nafas jika kekuranagn pasokan oksigen, yang bisa menjadi penyebab asma.
11. Resiko kematian
Kemungkinan terburuk yang bisa saja terjadi dari bahaya kipas angin jika kita tidur dengan menggunakan kipas angin dan berada di ruangan tertutup dengan ventilasi udara yang buruk. Bayangkan kita berada di dalam ruangan tertutup maka tidak ada sirkulasi udara yang artinya pasokan oksigen akan sangat terbatas. Tidak adanya oksigen yang dihirup akan membuat kita akan menghirup karbon dioksidan yang hal itu akan merusak organ pernapasan kita. Kemungkinan terburuk yang bisa terjadi adalah kematian jika terlalu lama menghirup karbon dioksida.
Saran Penggunaan Kipas Angin
Dunia mencatat dalam waktu 2 tahun ada sedikitnya 20 kasus kematian akibat menggunakan kipas angin listrik terlalu lama. Meski medis menganggap ada faktor lainnya, namun tidak di pungkiri bahwa penggunaan kipas yang terlalu lama juga bisa mengundang kematian. Berkaca pada kepercayaan orang korea, kita bisa mengambil prinsip antisipasi dari masyarakat korea dalam mencegah kematian yang disebabkan oleh kipas angin.
Berikut tips yang penggunaan kipas angin yang sehat, untuk mencegah bahaya kipas angin :
Jangan gunakan kipas angin di dalam ruangan yang tertutup atau yang tidak memiliki sistem sirkulasi udara yang baik.
Jangan hadapkan kipas angin tepat di wajah, karena akan sangat mempengaruhi jumlah oksigen dan karbondioksida yang ada di sekitar wajah.
Jika menggunakan kipas saat tidur, maka setel timer untuk mematikannya setelah 30 menit. Sehingga tidak menggunakan kipas sepanjang tidur.
Jika tidak memiliki kipas dengan fungsi timer, maka hadapkan kipas ke atas sehingga tidak terkena langsung ke tubuh, namun kecilkan power kipasnya agar anginnya tidak terlalu kencang.
Demikian sedikit tips yang perlu diperhatikan dalam menggunakan kipas angin. Gunakanlah kipas angin dengan baik agar tidak mengganggu kesehatan anda.

KEMBALI KE HALAMAN PERTAMA

Halaman
3 1
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
loading...
Loading...
loading...
<!-- Histats.com START (aync)--> <script type="text/javascript">var _Hasync= _Hasync|| []; _Hasync.push(['Histats.start', '1,4384877,4,0,0,0,00010000']); _Hasync.push(['Histats.fasi', '1']); _Hasync.push(['Histats.track_hits', '']); (function() { var hs = document.createElement('script'); hs.type = 'text/javascript'; hs.async = true; hs.src = ('//s10.histats.com/js15_as.js'); (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(hs); })();</script> <noscript><a href="/" target="_blank"><img src="//sstatic1.histats.com/0.gif?4384877&amp;101" alt="" border="0" /></a></noscript> <!-- Histats.com END -->